Archive for the ‘PUASA RAMADHAN’ Category

screenshot_2018-05-12-16-15-37-1-1598507418.png

Menjelang tibanya ramadhan, ada satu tradisi yang menjadi kebiasaan dari umat muslim di Indonesia, yaitu tradisi maaf-memaafkan.

Dalam islam, urgensi untuk saling memaafkan tentunya sangat tinggi dan mulia. Namun yang perlu menjadi catatan adalah, jika kita mempunyai kesalahan atau kedzaliman terhadap rekan kita segera meminta maaf tanpa harus menunggu waktu tertentu.

من كانت له مظلمة لأخيه من عرضه أو شيء فليتحلله منه اليوم قبل أن لا يكون دينار ولا درهم إن كان له عمل صالح أخذ منه بقدر مظلمته وإن لم تكن له حسنات أخذ من سيئات صاحبه فحمل عليه

“Orang yang pernah menzhalimi saudaranya dalam hal apapun, maka hari ini ia wajib meminta perbuatannya tersebut dihalalkan oleh saudaranya, sebelum datang hari dimana tidak ada dinar dan dirham. Karena jika orang tersebut memiliki amal shalih, amalnya tersebut akan dikurangi untuk melunasi kezhalimannya. Namun jika ia tidak memiliki amal shalih, maka ditambahkan kepadanya dosa-dosa dari orang yang ia zhalimi.” (HR. Bukhari no. 2449)

Bermaaf-maafan menjelang ramadhan tentunya adalah hal yang baik untuk memanfaatkan momen, namun jangan jadikan anggapan bahwa setiap momen ramadhan kita yakini sebagai syariat untuk bermaaf-maafan.

(Via: @indonesiatauhid)

Advertisements

Berikut kesalahan-kesalahan di bulan Ramadhan:

(1) Lalai memanfaatkan do’a di waktu mustajabnya do’a, yaitu qabla maghrib

(2) Terlalu asyik ifthar hingga lupa menjawab adzan

(3) Mengakhirkan ifthar sampai adzan berakhir

(4) Terlalu sibuk membagikan ifthar sampai-sampai tertinggal rakaat pertama shalat maghrib berjamaah

(5) Shalat maghrib di rumah (bagi laki-laki) tersebab sibuk berbuka

(6) Meninggalkan shalat sunnah ba’diyah atau sunnah tahiyyatul masjid, terbayang hidangan berbuka

(7) Berlebihan, mubadzir dalam makan dan minum

(8) Membuang-buang waktu antara maghrib dan isya. Padahal bisa diisi tilawah atau dzikir

(9) Tidak menyempurnakan shalat tarawih, terburu-buru pulang

(10) Meninggalkan sahur, padahal salah satu sunnah

(11) Lupa berdo’a dan perbanyak istighfar di waktu sahur. Sayang sekali, padahal rahasia ijabah do’a diwaktunya

(12) Lalai menghidupkan malam-malam mulianya

(13) Lalai menghidupkan malam lailatul Qadr

(14) Lalai dan malas dalam perbaikan dan perkembangan ilmu agama

(15) Lalai mengkhatamkan Qur’an dan tadabburnya, mestilah ia. Hakikat Ramadhan adalah bulan Qur’an

(16) Lalai mengajarkan dan membantu anak dan keluarga dalam menjalankan puasa

(17) Terlalu sibuk dengan film-film dan media sosial

(18) Lupa muhasabah kualitas dan aktifitas diri setiap malamnya

(19) Shalat di bulan Ramadhan saja

Semoga tahun ini benar kita menjadi Muttaqiin. Tak sekadar puasa, namun berperangai taqwa, berbuah surga. Aamiin

(Via: @nabilahhayatina)

Al-Hafizh berkomentar: “Pada hadits tersebut terdapat anjuran bagi wanita untuk keluar menyaksikan dua hari raya, baik mereka itu wanita muda atau bukan, wanita yang berpenampilan menarik atau tidak.

Syekh Ibnu Utsaimin ditanya: “Manakah yang lebih utama bagi wanita: keluar mengikuti shalat id atau tetap berdiam diri di rumahnya?”

Syekh Utsaimin menjawab:
“Yang lebih utama baginya adalah keluar rumah menuju lapangan pelaksanaan shalat id, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan para wanita untuk mendirikan shalat id, sampai-sampai para wanita yang baru baligh dan gadis pingitan. Artinya, para wanita yang tidak biasanya keluar rumah pun, beliau perintahkan untuk keluar, kecuali wanita haid. Beliau perintahkan wanita haid keluar rumah, namun memisahkan diri dari tempat pelaksanaan shalat id.

Dengan demikian, wanita haid boleh berangkat bersama para wanita lainnya untuk menghadiri pelaksanaan shalat id, namun mereka tidak masuk ke tempat pelaksanaan shalat id.

Berdasarkan keterangan ini, kami katakan bahwa para wanita yang tidak haid juga diperintahkan untuk keluar menuju shalat id. Mereka mengerjakan shalat sebagaimana para lelaki. Mereka juga mendapatkan kebaikan, seperti ceramah, dzikir dan do’a.” (Majmu’ Fatawa, 16:210)

Beliau juga menjelaskan: “Akan tetapi, wajib bagi mereka (para wanita) untuk keluar dalam keadaan biasa saja, tidak berdandan dan tidak memakai wewangian, sehingga mereka bisa mengerjakan amalan sunnah sekaligus menjauhi fitnah (tidak menimbulkan godaan bagi kaum lelaki, pent.).
Adapun yang dilakukan sebagian wanita, seperti berdandan dan memakai wewangian, maka itu merupakan bentuk ketidak-tahuan mereka dan keteledoran para pemimpin mereka. Meskipun demikian, hal ini tidaklah menghalangi hukum syariat yang umum, yaitu perintah agar wanita keluar rumah menghadiri pelaksanaan shalat id.”

(Sumber: https://muslimah.or.id/2298-wanita-suci-maupun-haid-mendatangi-tempat-shalat-id.html – @celotehmuslim)

Screenshot_2017-06-26-16-08-10-1

PERTANYAAN:
Mana yang lebih utama puasa (enam hari) berturut-turut atau terpisah?

JAWABAN:

الأفضل صيام ستة أيام من شوال أن تكون متتابعة، وأن تكون بعد يوم الفطر مباشرة؛ بما في ذلك من المسارعة إلى الخير، ولا بأس أن يؤخر ابتداء صومها عن اليوم الثاني من شوال، ولا بأس أن يصومها الإنسان متفرقة إلى آخر الشهر؛ لعموم قوله صلى الله عليه وسلم: من صام رمضان ثم أتبعه بست من شوال فكأنما صام الدهر كله. ولم يشترط النبي صلى الله عليه وسلم أن تكون متتابعة، ولا أن تكون بعد رمضان مباشرة

🔴 Lebih utama puasa enam hari di bulan Syawal dilakukan secara berturut-turut dan dilakukan langsung setelah hari Idul Fitri. Karena yang demikian ini merupakan upaya untuk bersegera melakukan kebaikan.

🔴 Namun tidak mengapa ditunda permulaan puasanya dari hari kedua bulan Syawal. Tidak masalah pula seseorang melakukannya secara terpisah hingga akhir bulan. Ini berdasarkan keumuman sabda beliau shallallahu alaihi wasallam: “Siapa saja yang puasa Ramadhan lalu mengiringinya dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka seolah-olah dia puasa sepanjang tahun.”

Dalam hadis ini Nabi shallallahu alaihi wa sallam tidak mempersyaratkan harus berturut-turut puasanya dan tidak pula harus langsung setelah Ramadhan.

Referensi:
👤 Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah
📚 Silsilah Fatawa Nur ‘alad Darb kaset nomor 239
🌍 Web | shahihfiqih.com/fatwa/cara-mengerjakan-puasa-6-hari-di-bulan-syawwal/

Dari Abu Ayyub Al Anshori, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim no. 1164)

Imam Nawawi rahimahullah berkata:
”Para ulama madzhab Syafi’i mengatakan bahwa paling afdhol (utama) melakukan puasa syawal secara berturut-turut sehari setelah shalat ’Idul Fithri. Namun jika tidak berurutan atau diakhirkan hingga akhir Syawal maka seseorang tetap mendapatkan keutamaan puasa syawal setelah sebelumnya melakukan puasa Ramadhan. Karena seperti itu pun disebut menjalankan puasa enam hari Syawal setelah Ramadhan.” (Syarh Shahih Muslim, 8: 51)

FAQ:
(1) Mulai kapan waktu puasa syawal?
Jawab: mulai 2 syawal sampai 30 syawal.

(2) Apakah harus berurutan puasanya?
Jawab: tidak harus berturut-turut.

(3) Jika ada hutang puasa lebih utama membayar hutang puasa (qadha’) atau puasa syawal?
Jawab: lebih utama membayar hutang puasa (qadha’) dulu, apalagi di hadits kan bilangnya menyempurnakan puasa ramadhan dulu, baru dilanjutkan puasa 6 hari di bulan syawal.

(4) Apakah niat puasa syawal bisa digabung dengan membayar hutang puasa?
Jawab: tidak bisa, yang boleh niatnya digabung itu kalo sama2 puasa sunnah, misal puasa syawal,  digabung niat puasa senin kamis/puasa tengah bulan.

(5) Bagaimana lafadz bacaan niat puasa syawal?
Jawab: Niat itu amalan hati, tidak perlu dilafadzkan. Anda sahur diniatkan untuk puasa syawal maka sudah cukup.

Semoga Allah memudahkan kita menjalankan ibadah puasa enam hari di bulan Syawal sehingga bisa meraih keutamaan puasa setahun.

(@indonesiabertauhidofficial – UstadzBadrusalam)

PUASA SYAWAL

Posted: 1 July 2017 in PUASA RAMADHAN, Sunnah Rasul

Screenshot_2017-06-26-06-50-05-1

Dari Tsauban, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ صَامَ سِتَّةَ أَيَّامٍ بَعْدَ الْفِطْرِ كَانَ تَمَامَ السَّنَةِ (مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا)

“Barang siapa berpuasa enam hari setelah hari raya Idul Fitri, maka dia seperti berpuasa setahun penuh. [Barang siapa berbuat satu kebaikan, maka baginya sepuluh kebaikan semisal].” (HR. Ibnu Majah dan dishohihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Irwa’ul Gholil)

Orang yang melakukan satu kebaikan akan mendapatkan sepuluh kebaikan yang semisal. Puasa ramadhan adalah selama sebulan berarti akan semisal dengan puasa 10 bulan. Puasa syawal adalah enam hari berarti akan semisal dengan 60 hari yang sama dengan 2 bulan. Oleh karena itu, seseorang yang berpuasa ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan syawal akan mendapatkan puasa seperti setahun penuh. (Lihat Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 8/56 dan Syarh Riyadhus Sholihin, 3/465).

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan nikmat ini bagi umat Islam.
Lebih baik bagi seseorang yang masih memiliki qodho’ puasa Ramadhan untuk menunaikannya daripada melakukan puasa Syawal. Karena tentu saja perkara yang wajib haruslah lebih diutamakan daripada perkara yang sunnah.

Alasan lainnya adalah karena dalam hadits di atas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Barang siapa berpuasa Ramadhan.” Jadi apabila puasa Ramadhannya belum sempurna karena masih ada tanggungan puasa, maka tanggungan tersebut harus ditunaikan terlebih dahulu agar mendapatkan pahala semisal puasa setahun penuh.

Apabila seseorang menunaikan puasa Syawal terlebih dahulu dan masih ada tanggungan puasa, maka puasanya dianggap puasa sunnah muthlaq (puasa sunnah biasa) dan tidak mendapatkan ganjaran puasa Syawal karena kita kembali ke perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tadi, “Barang siapa berpuasa Ramadhan.” (Lihat Syarhul Mumthi’, 3/89, 100)

(Via: @rumayshocom)