HUKUMAN YANG TIDAK TERASA

Posted: 11 December 2016 in Sifat-sifat Buruk

screenshot_2016-12-11-05-38-21-1.png

Pernahkah kita berfikir tentang nikmat yang justru menjadi laknat?
Seperti halnya ketika kita ‘tidak merasa berat’ meninggalkan ketaatan (yang justru mendekatkan kita pada sang pencipta).
Atau ketika Allah memberikan karunia yang cukup besar atas usaha kita yang biasa-biasa saja, dibandingkan dengan usaha orang yang lainnya.
Bahkan ketika kita menikmati hidup berkecukupan tanpa hambatan dan rintangan, atau mungkin saat kita terlena melakukan dosa yang tidak terasa, tapi teguran belum kunjung menghampiri hidup kita.

Mungkin cerita ini bisa membawa setetes embun segar yang bisa menyentuh kalbu, tidak hanya sebagai penyejuk sanubari, tetapi langsung merangsang hati untuk mensyukuri dan menyadari betapa Agungnya pemberian dari-Nya.

Seorang murid mengadu kepada gurunya: “Ustadz, betapa banyak kita berdosa kepada Allah dan tidak menunaikan hak-Nya sebagaimana mestinya, tapi saya tidak melihat Allah menghukum kita”.

Sang Guru menjawab dengan tenang: “Betapa sering Allah menghukummu tapi engkau tidak merasakannya”.
“Sesungguhnya salah satu hukuman Allah yang terbesar yang bisa menimpamu wahai anakku, ialah: ‘Sedikitnya taufiq’ (kemudahan) untuk mengamalkan ketaatan dan amal-amal kebaikan”.
Tidaklah seseorang diuji dengan musibah yang lebih besar dari ‘“kekerasan hatinya dan kematian hatinya”‘.

Sebagai contoh: Sadarkah engkau, bahwa Allah telah ‘mencabut darimu rasa bahagia dan senang’ dengan munajat kepada-Nya, merendahkan diri kepada-Nya, menyungkurkan diri di hadapan-Nya?

Sadarkah engkau ketika ‘tidak diberikan rasa khusyu’ dalam shalat?

Sadarkah engkau, bahwa hari-hari mu telah berlalu dari hidupmu, tanpa membaca Al Qur’an, padahal engkau mengetahui firman Allah: “Sekiranya Kami turunkan Al-Qur’an ini ke gunung, niscaya engkau melihatnya tunduk, retak, karena takut kepada Allah”.
Tapi engkau tidak tersentuh dengan ayat-ayat Al-Qur’an, seakan engkau tidak mendengarnya.

Sadarkah engkau, telah berlalu beberapa malam yang panjang, sedang engkau tidak melakukan Qiyamullail di hadapan Allah?  Walaupun terkadang engkau begadang semalaman.

Sadarkah ketika dirimu dibuat terlena dengan duniamu, tanpa ada yang mengganggumu?

Sadarkah engkau, bahwa telah berlalu atasmu musim-musim kebaikan seperti bulan ramadhan, enam hari di bulan Syawwal, sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah, dst, tapi engkau belum diberi taufiq untuk memanfaatkannya sebagaimana mestinya?

Hukuman apa lagi yang lebih berat dari itu?
Tidakkah engkau merasakan ‘beratnya’ mengamalkan banyak ketaatan (amal ibadah)?
Tidakkah Allah menahan lidahmu untuk berdzikir, beristighfar dan berdo’a kepadanya?
Tidakkah terkadang engkau merasakan bahwa engkau lemah di hadapan hawa nafsu?

Hukuman apa lagi yang lebih berat dari semua ini?
Sadarkah engkau, yang mudah bagimu berghibah, mengadu domba, berdusta, memandang ke yang haram?
Sadarkah engkau, bahwa Allah membuatmu lupa kepada Akhirat, lalu Allah menjadikan dunia sebagai perhatian terbesarmu dan ilmu tertinggi?

Semua ‘pembiaran’ dengan berbagai bentuknya, ini hanyalah beberapa hukuman Allah kepadamu, sedang engkau menyadarinya, atau tidak menyadarinya.

Waspadalah wahai anakku, agar engkau tidak terjatuh ke dalam dosa-dosa dan meninggalkan kewajiban-kewajiban.
Karena ‘hukuman yang paling ringan’ dari Allah terhadap hamba-Nya ialah ‘Hukuman yang terasa’, misalkan pada harta, pada anak, atau juga kesehatan.
Sesungguhnya ‘hukuman terberat’ ialah: ‘Hukuman yang tidak terasa’, misalkan pada kematian hati, lalu ia tidak merasakan nikmatnya ketaatan, dan tidak merasakan sakitnya dosa (tidak peduli terhadap dosa yang diperbuat).

“Karena itu wahai anakku, Perbanyaklah disela-sela harimu, amalan taubat dan istighfar, semoga Allah menghidupkan hatimu”.

“Bila kamu melihat Allah memberi hamba dari (perkara) dunia yang diinginkannya, padahal dia terus berada dalam kemaksiatan kepada-Nya, maka (ketahuilah) bahwa hal itu adalah istidraj (jebakan) dari Allah.” (HR. Ahmad, dll, lihat Shahihul Jami’ no. 561)

(Diterjemahkan dari Taushiyah Syaikh Abdullah Al-‘Aidan di Masjidil Haram pada 22 Rajab 1437)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s